Thursday, 11 May 2017

*SISTEM PENDIDIKAN TERBAIK*

education is important, but correct education is more.
Sekitar Empat tahun yang lalu tepatnya di awal Ramadhan 1433 H Saya mengikuti kuliah subuh di masjid dekat rumah. Ustadz yang berceramah menceritakan kisah nyata dari seorang rektor salah satu perguruan tinggi swasta di Indonesia yang sedang mencari sistem pendidikan terbaik yang dapat menghasilkan dan mencetak generasi yang cerdas, bermartabat dan bisa bermanfaat bagi bangsa dan agama.

Untuk mencari sistem pendidikan terbaik, rektor tersebut pergi ke Timur Tengah untuk meminta nasihat dari seorang ulama terkemuka di sana.
Ketika bertemu dengan ulama yang ingin ditemuinya, lalu dia menyampaikan maksudnya untuk meminta saran bagaimana menciptakan sistem pendidikan terbaik untuk kampus yang dipimpinnya saat ini.

Sebelum menjawab pertanyaan dari rektor, ulama tersebut bertanya bagaimana sistem pendidikan saat ini di Indonesia mulai dari tingkat bawah sampai paling atas.

Rektor menjawab, _"Paling bawah mulai dari SD selama 6 tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, D3 3 tahun atau S1 4 tahun, S2 sekitar 1.5 - 2 tahun, dan setelah itu S3 untuk yang paling tinggi."_

_"Jadi untuk sampai S2 saja butuh waktu sekitar 18 tahun ya?"_ Tanya Sang Ulama.

_"Iya!!!"_, jawab rektor tersebut.

_"Lalu bagaimana jika hanya lulus sampai di SD saja selama 6 tahun, pekerjaan apa yang akan bisa didapat?"_ Tanya kembali Sang Ulama.

_"Kalau hanya SD paling hanya buruh lepas atau tukang sapu jalanan, tukang kebun dan pekerjaan sejenisnya."_

_"Tidak ada pekerjaan yang bisa diharapkan jika hanya lulus SD di negeri Kami."_ Jawab si rektor.

_"Jika Lulus SMP bagaimana?"_

_"Untuk SMP mungkin jadi office boy (OB) atau cleaning service,"_ jawab kembali si rektor.

_"Kalau SMA bagaimana?"_

_"Kalau lulus SMA masih agak mending pekerjaan nya di negeri Kami, bisa sebagai operator di perusahaan-perusahaan"_ lanjut si rektor.

_"Kalau lulus D3 atau S1 bagaimana?"_ Bertanya kembali Sang Ulama.

_"Klo lulus D3 atau S1 bisa sebagai staff di kantor dan S2 bisa langsung jadi manager di sebuah perusahaan"_ kata si rektor.

_"Berarti untuk mendapatkan pekerjaan yang enak di negeri Anda minimal harus lulus D3/S1 atau menempuh pendidikan selama kurang lebih 15-16 tahun ya?"_ Tanya kembali sang Ulama.

_"Iya betul !!!!"_ jawab si rektor.

_"Sekarang coba bandingkan dengan pendidikan yang Islam ajarkan"_

_"Misal selama 6 tahun pertama (SD) hanya mempelajari dan menghapal Al-Qur'an, apakah bisa hapal 30 juz?"_ Tanya Sang Ulama.

_"In shaa Alloh bisa"_ jawab si rektor dengan yakin.

_"Apakah ada hafidz Qur'an di negeri Anda yang bekerja sebagai buruh lepas atau tukang sapu seperti yang Anda sebutkan tadi untuk orang yang hanya Lulus SD?"_ Kembali tanya Sang Ulama.

_"Tidak ada !!!"_, jawab si rektor.

_"Jika dilanjut 3 tahun berikutnya mempelajari dan menghapal hadis apakah bisa menghapal ratusan hadis selama 3 tahun?"_

_"Bisa !!!"_, jawab si rektor.

_"Apakah ada di negara Anda orang yang hapal Al-Qur'an 30 juz dan ratusan hadis menjadi OB atau cleaning service?"_

_"Tidak ada !!!"_, jawab kembali si rektor.

_"Lanjut 3 tahun setelah itu mempelajari tafsir Al-Qur'an, apakah ada di negara Anda orang yang hafidz Qur'an, hapal hadis dan bisa menguasai tafsir yang kerjanya sebagai operator di pabrik?"_ Tanya kembali ulama tersebut.

_"Tidak ada !!!"_, jawab si rektor.

Rektor tersebut mengangguk mulai mengerti maksud sang ulama.

_"Anda mulai paham maksud Saya?"_

_"Ya !!!"_, jawab si rektor.

_"Berapa lama pelajaran agama yang diberikan dalam seminggu?"_

_"Kurang lebih 2-3 jam"_ jawab si rektor.

Sang ulama melanjutkan pesannya kepada si rektor...

_"jika Anda ingin mencetak generasi yang cerdas, bermartabat, bermanfaat bagi bangsa dan agama, serta mendapatkan pekerjaan yang layak setelah lulus nanti, Anda harus merubah sistem pendidikan Anda dari orientasi dunia menjadi mengutamakan orientasi akhirat karena jika Kita berfokus pada akhirat inshaa Alloh dunia akan didapat. Tapi jika sistem pendidikan Anda hanya berorientasi pada dunia, maka dunia dan akhirat belum tentu akan didapat.Pelajari Al-Qur'an karena orang yang mempelajari Al-Qur'an,Alloh akan meninggikan derajat orang tersebut di mata hamba-hambaNya._

_"Itulah sebabnya Anda tidak akan menemukan orang yang hafidz Qur'an di negara Anda atau di negara manapun yang berprofesi sebagai tukang sapu atau buruh lepas walaupun orang tersebut tidak belajar sampai ke jenjang pendidikan yang tinggi karena Alloh yang memberikan pekerjaan langsung untuk para hafidz Qur'an.Hafidz Qur'an adalah salah satu karyawan Alloh dan Alloh sayang sama mereka dan akan menggajinya lewat cara-cara yang menakjubkan. "_

_"Tidak perlu gaji bulanan tapi hidup berkecukupan."_

Itulah pesan Sang Ulama kepada rektor tersebut.

Mari kita didik diri dan keluarga kita dengan Sistem Pendidikan Terbaik.
Semoga bermanfaat, dan dapat dijadikan rujukan bagi guru dan orang tua kaum muslimin.

Silahkan dishare
Agar semakin banyak yang terinspirasi untuk mempelajari dan menghapal Al-Qur'an dan as sunnah...

Monday, 1 May 2017

KEPADA KALIAN YANG MASIH ENGGAN BERJIHAD

Segala puji bagi Allah , shalawat dan salam semoga tetap tercurahkan kepada baginda Muhammad , pun kepada keluarga dan para sahabatnya. Amma ba'du.Kepada kaum muslimin di mana saja berada,

terkhusus bagi mereka di Irak dan Syam.

 Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh,Terdapat sebuah ketentuan dari Nabi Muhammad  bahwasanya beliau bersabda:

 “Tidaklah sempurna iman seorang hamba sehingga dia mencintai sesuatu untuk saudaranya, sebagaimana dia mencintai sesuatu tersebut untuk dirinya”,

 dan beliau juga bersabda,
“agama itu adalah nasehat”.
Saya bersaksi di hadapan Allah bahwa saya sangat mencintai kalian karena Allah, dan sungguh saya adalah penasehat bagi kalian, maka dengarkanlah nasehat dariku dan renungilah, karena sesungguhya pada hari ini (di dunia) hanya ada amalan tanpa hisab, dan hari esok (di akhirat) adalah hisab tanpa amalan!

Wahai kaum muslimin, sesungguhnya aku berbicara kepada sebagian dari kalian yang enggan untuk pergi berjihad. Kita saksikan langsung dengan mata kita, dan mendengarkan dengan telinga-telinga kita bagaimana sepak terjang orang-orang kafir. Mereka semua bersatu baik dari arab ataupun non arab untuk memerangi Khilafah Islamiayyah, dan berusaha mencabut islam yang haqiqi (sebenarnya) ini sampai ke akar-akarnya, dan memberantas kaum muslimin yang bertauhid, apa peran kalian untuk realita yang amat dahsyat ini?

Apa kalian rela berpangku tangan dan duduk-duduk dengan golongan yang mendapatkan udzur dari Allah (wanita, anak-anak,dan orang-orang cacat) sedangkan kalian mengintip peperangan dari kejauhan?

Apakah kalian rela berdiam diri dengan para munafiqin yang berpaling dari jihad, yang mana Allah f berfirman tentang mereka:

“Mereka rela menjadi bagian orang yang berudzur dan di butakan hatinya sedangkan mereka tidak sadar,” (QS. at-Taubah: 87).

Apakah kalian merasa aman dengan makar Allah dan penangguhan-Nya terhadap kalian? Tidakkah kalian takut akan murka Allah yang Maha Perkasa?

Wahai orang yang enggan berijhad!

Apa yang sudah kalian korbankan untuk agama kalian? Sedangkan kalian menyaksikan bahwasanya agama ini di perangi di setiap tempat dan waktu! Bagaimana kalian enak-enakan duduk, sedangkan saudara kalian para mujahidin membayar harga mahal untuk kesejahteraan kalian dengan darah-darah mereka, anggota badan mereka yang tercabik cabik, harta mereka dan juga keluarga mereka?!

 Bagaimana kalian merasa nyaman dengan jabatan kalian, sedangkan kaum muslimin di racun dengan berbagai adzab oleh tangan-tangan makhluk Allah yang paling keji di muka bumi?

Bahkan bagaimana kalian bisa menikmati kasur-kasur kalian, sedangkan kalian memiliki saudari-saudari perempuan yang tertawan di penjara para thaghut?!

Di Irak saja, sesuai data sensus dari menteri dalam negri (Shafawi), ada sekitar 5130 wanita yang tinggal di balik jeruji besi, dan 3330 diantaranya direnggut kehormatanya. 1200 di antaranya ada yang hamil dan sampai melahirkan, dan ada sekitar 180 wanita yang meninggal di karenakan penganiyayaan terhadap mereka, laa haula wa laa quwwata illa billah
➖🍁➖

#AlFajr
Disebarluaskan :
#MediaLintasSumatra

Meluruskan Pemahaman Hadits yang Salah

"Meluruskan pemahaman hadits yang sering dijadikan hujjah untuk menjustifikasi pemahaman yang salah!

“Aku Diutus untuk Menyempurnakan Akhlak yang Mulia”

Di zaman ini umat islam seringkali disuguhkan dengan berbagai syubhat yang cukup mengkhawatirkan karena merusak pemahaman dan lebih jauh lagi merusak aqidah tawhid.

Dan di antara syubhat yang berbahaya dan nyata bahayanya adalah kekeliruan memahami hadits-hadits yang mulia untuk menjustifikasi pemahaman yang salah sehingga malah bertentangan dengan maksud dari hadits-hadits itu sendiri,dan menjauhkan umat dari perjuangan menegakkan kalimat tawhid, jihad dan syari’at Islam kâffah dalam kehidupan.
Di antaranya hadits-hadits yang berkaitan dengan diutusnya Rasulullah –shallallâhu‘alayhi wa sallam- untuk menyempurnakan akhlak yang mulia:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الأَخْلاقِ

“Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.”

Banyak orang yang menjadikan hadits tentang akhlak sebagai dalil untuk menolak sikap kasar ( tegas) dan celaan para muwahid/mujahiddin kpd orang-orang kafir atau ulama suu/'ulama thogut yg mereka masih mengganggapnya sebagai muslim bahkan mereka menganggapnya 'ulama  .
Wal iyadzubillah!

Bagaimana mendudukkan pemahaman yang benar tentang hadits ini?
Mari kita uraikan
Keterangan Hadits

Pertama, Hadits dengan Redaksi Shâlih al-Akhlâq.
Hadits dari Abu Hurairah r.a., ia berkata: Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- bersabda:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

“Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan keshalihan akhlak.” (HR. Ahmad dalam Musnad-nya (no. 8952), Al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad (no. 273), al-Bayhaqi dalam Syu’ab al-Îmân (no. 7609), al-Khara’ith dalam Makârim al-Akhlâq (no.1)
Dan lainnya.
Mengomentari hadits dari Imam Ahmad di atas, Imam al-Haitsami (w. 807 H) menjelaskan:

رواه أحمد ورجاله رجال الصحيح

“Imam Ahmad meriwayatkannya, dan para perawinya adalah para perawi shahih” (Nuruddin ‘Ali al-Haitsami, Majma’ al-Zawâ’id wa Manba’ al-Fawâ’id, Beirut:Dar al-Fikr, 1412 H, juz VIII, hlm. 343)

Kedua, Hadits dengan Redaksi Makârim al-Akhlâq:

Hadits dari Abu Hurairah r.a., ia berkata: Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- bersabda:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الأَخْلاقِ

“Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan keshalihan akhlak.” (HR. Al-Bayhaqi dalam al-Sunan al-Kubrâ’ (no. 20782), al-Bazzar dalam Musnad-nya (no. 8949)

Al-Hafizh Ibnu Abd al-Barr al-Andalusi, sebagaimana dinukil oleh al-Zurqani:

وَهُوَ حَدِيثٌ مَدَنِيٌّ صَحِيحٌ مُتَّصِلٌ مِنْ وُجُوهٍ صِحَاحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَغَيْرِهِ

“Dan ini adalah hadits shahih muttashil dari banyak jalurnya, shahih dari Abi Hurairah dan selainnya.”
(Muhammad bin ‘Abdul Baqi al-Zurqani, Syarh al-Zurqaniy ‘Alâ Muwaththa’ al-Imâm Mâlik, Kairo: Maktabah al-Tsaqafah al-Diniyyah, cet. I, 1424 H, juz IV, hlm.404).

Setelah menukil perkataan Ibn Abd al-Barr, al-Sakhawi (w.902) merinci bahwa di antaranya apa yang dikeluarkan oleh Ahmad dalam Musnad-nya, dan al-Khara’ithi di awal kitab al-Makârim-nya, dari hadits Muhammad bin ‘Ajlan, dari al-Qa’qa’ bin Hakim, dari Abi Shalih, dari Abu Hurairah r.a. secara marfu’, dengan lafazh shâlih al-akhlâq, dan para perawinya adalah perawi shahih.
(Syamsuddin al-Sakhawi.
Al-Maqâshid al-Hasanah fî Bayân Katsîr Min al-Ahâdîts al-Musytahirah ‘Alâ Alsinah, Beirut: Dar al-Kitab al-‘Arabi, cet. I, 1405 H, hlm. 180)

Penjelasan Mufradat"

Pertama, Makna Shâlih dan Makârim:
Kata shâlih dan kata makârim yang melekat dengan kata al-akhlâq dalam hadits-hadits di atas jelas mengkhususkan akhlak dan menautkannya dengan sifat khusus dan tidak bisa dilepaskan darinya, yakni kebaikan, keshalihan dan kemuliaan itu sendiri, yang tentunya menurut STANDAR ISLAM.

Kedua,Kata al-makârim itu sendiri adalah jamak dari kata al-makrumah.Ini sebagaimana disebutkan oleh para ulama pakar bahasa dan adab, semisal"
Imam al-Jawhari (w. 393 H) dalam kitab Al-Shihâh (Abu Nashr Isma’il al-Jawhari, al-Shihâh Tâj al-Lughah wa Shihâh al-‘Arabiyyah, Beirut: Dar al-‘Ilm, cet. IV, 1407 H, juz V, hlm. 2020), dan Nisywan al-Hamiri al-Yamani (w. 573 H)
dalam kitab Syams al-‘Ulûm (Nisywan bin Sa’id al-Hamiri, Syams al-‘Ulûm wa Dawâ’u Kalâm al-‘Arab Min al-Kulûm, Beirut: Dar al-Fikr al-Mu’ashir, cet. I, 1420 H, juz IX, hlm. 5801).

Apa maknanya? Maknanya adalah perbuatan mulia
(fi’l al-karam) sebagaimana diungkapkan Ibn Manzhur dalam Lisân al-‘Arab (Ibnu Manzhur, Lisân al-’Arab, Kairo: Dar al-Ma’arif, juz V, hlm. 3862)

Ketiga,Makna kata Akhlâq:
Akhlak (الأخلاق) adalah jamak dari khuluq (الخُلُقُ). Khuluq itu sendiri sebagaimana dijelaskan para ulama ahli bahasa:
Hal itu sebagaimana diungkapkan Al-Azhari (w.370H)

والخُلُقُ: الدِّينُ، والخُلُقُ: المروءةُ.

“Al-Khuluq = Din, dan al-khuluq = muru’ah.” (Muhammad bin Ahmad al-Azhariy, Tahdzîb al-Lughah, Beirut: Dar Ihya’ al-Turats al-‘Arabi, cet. I, 2001, juz VII, hlm.18).

Al-Qadhi ‘Iyadh (w. 544 H) menukil perkataan Ibnu al-‘Arabi:

قَالَ ابْن الْأَعرَابِي الْخلق الطَّبْع والخلق الدّين والخلق الْمُرُوءَة

“Ibnu al-‘Arabi menuturkan: al-khuluq yakni tabiat, al-khuluq yakni al-Dîn, al-khuluq yakni muru’ah.”
(Iyadh bin Musa bin ‘Iyadh.
Masyâriq al-Anwâr ‘Alâ Shihâh al-Âtsâr, Dar al-Turats, juz I, hlm. 239).
Al-Hafizh Ibnu al-Atsir (w. 606H) pun menegaskan hal senada dalam Al-Nihâyah fî Gharîb al-Hadîts. (Al-Nihâyah fî Gharîb al-Hadîts wa al-Atsar, Beirut: Al-Maktabah al-‘Ilmiyyah, 1399 H, juz II, hlm. 70)

Ibn Manzhur (w. 711 H) dalam Lisân al-‘Arab pun menjelaskan:

الخُلُقُ: وهو الدِّين والطبْع والسجية

“Al-Khuluq: yakni Din (agama), tabi’at dan watak alami” (Ibnu Manzhur, Lisân al-’Arab, Kairo: Dar al-Ma’arif, juz II, hlm. 1245)

Sehingga bisa disimpulkan bahwa makna akhlak dalam hadits ini tidak bisa dipisahkan dari konotasi Dinul (agama) Islam itu sendiri.

"Meluruskan Penyimpangan Memaknai Hadits"

Perlu dipahami bahwa hadits di atas tidak berbicara mengenai proses dakwah tapi tujuan di utusnya Nabi Muhammad –shallallâhu ‘alayhi wa sallam-. Yakni tidak menunjukkan bahwa dakwah harus fokus pada akhlak semata dan mengabaikan dakwah menyeru kepada tawhid, jihad pengamalan syari’at Islam secara kaffah, semisal da'wah kepada alwala wal Baro, kepada penegakkan Khilafah, penegakkan hukum-hukum syari’at Islam dst bahkan itu yang paling utama.
Karena jika dipahami seperti itu maka jelas bertentangan dengan teladan dakwah Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- sendiri yang menegakkan Islam keseluruhannya dengan kitabun Yahdi Wa Saif yanshur.

(Sementara tidak mungkin ada dalil shohih yang bertentangan dengan dalil shohih yang lain atau dengan perbuatan rosululloh jika kita memahami nya benar dan itu sdh ma'lum sebagaiman Alloh menjelaskan dalam Al-Quran.
(Silahkan liat qs: anisa ayat 82 dan An-Najm ayat 3-4) ).

Adapun gambaran proses untuk menuju kemuliaan dan keluhuran akhlak itu sendiri tergambar dalam al-Sunah, sîrah. Dimana Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- Tidak semata-mata dakwah fokus membahas akhlak dan mengabaikan lainnya, namun menjadikan akidah Islam sebagai asas peradabannya, dan penegakkan syari’at Islam kâffah sebagai bangunannya, serta jihad sebagai wasilah nya sehingga membuahkan masyarakat yang berakhlak al-karîmah.
Terlebih makna akhlak itu sendiri berkonotasi Din.
Hal ini sebagaimana penjelasan para ulama:

Imam Abu Ja’far al-Thahawiy (w. 321 H) meriwayatkan hadits ini no. 4432 dan menjelaskan maknanya:

فَكَانَ مَعْنَى ذَلِكَ عِنْدَنَا - وَاللهُ أَعْلَمُ - أَنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ إِنَّمَا بَعَثَهُ لِيُكْمِلَ لِلنَّاسِ دِينَهُمْ، وَأَنْزَلَ عَلَيْهِ مِمَّا يَدْخُلُ فِي هَذَا الْمَعْنَى، وَهُوَ قَوْلُهُ عَزَّ وَجَلَّ: {الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ} [المائدة: 3] ، فَكَانَتْ بعْثَتُهُ إِيَّاهُ عَزَّ وَجَلَّ لِيُكْمِلَ لِلنَّاسِ أَدْيَانَهُمُ الَّتِي قَدْ كَانَ تَعَبَّدَ مَنْ تَقَدَّمَهُ مِنْ أَنْبِيَائِهِ بِمَا تَعَبَّدَهُ بِهِ مِنْهَا، ثُمَّ كَمَّلَهَا عَزَّ وَجَلَّ لَهُ بِقَوْلِهِ: {الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ} [المائدة: 3] وَالْإِكْمَالُ: هُوَ الْإِتْمَامُ، فَهُوَ مَعْنَى قَوْلِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ "، أَيْ: صَالِحَ الْأَدْيَانِ، وَهُوَ الْإِسْلَامُ، وَبِاللهِ التَّوْفِيقُ.

Artinya:
“Dan makna hadits ini menurut kami –wallâhu a’lam- bahwa Allah ‘Azza wa Jalla mengutusnya –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- untuk menyempurnakan bagi manusia Din mereka, dan Allah menurunkan kepadanya dari apa yang masuk dalam pemaknaan ini, yakni firman-Nya ‘Azza wa Jalla:

{الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ}
“Pada hari ini telah Aku sempurnakan bagi kamu Din-mu” (QS. Al-Mâ’idah [5]: 3)

Maka pengutusannya oleh Allah ‘Azza wa Jalla adalah untuk menyempurnakan bagi manusia syari’at-syari’at beragama mereka dimana sungguh telah ada syari’at beribadah nabi sebelum Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- dari para nabi dengan syari’at peribadahannya, kemudian Allah ‘Azza wa Jalla menyempurnakannya berdasarkan informasi firman-Nya:
{الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ}
“Pada hari ini telah Aku sempurnakan bagi kamu Din-mu” (QS. Al-Mâ’idah [5]: 3)
Dan kata al-ikmâl semakna dengan al-itmâm, dan ini menjadi makna dari sabda Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam-:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

“Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan keshalihan akhlak.”
Kalimat (shâlih al-akhlâq) yakni shâlih al-adyân, yakni Dinul Islam, wa billâhi al-tawfîq.”
(Abu Ja’far Ahmad bin Muhammad al-Thahawi, Syarh Musykil al-Âtsâr, Beirut: Mu’assasat al-Risalah, cet. I, 1415 H, juz XI, hlm. 262)

Imam al-Baji, sebagaimana dinukil oleh Imam Abdul Baqi al-Zurqani (w. 1122 H) menuturkan:

كَانَتِ الْعَرَبُ أَحْسَنَ النَّاسِ أَخْلَاقًا بِمَا بَقِيَ عِنْدَهُمْ مِنْ شَرِيعَةِ إِبْرَاهِيمَ، وَكَانُوا ضَلُّوا بِالْكُفْرِ عَنْ كَثِيرٍ مِنْهَا فَبُعِثَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيُتَمِّمَ مَحَاسِنَ الْأَخْلَاقِ بِبَيَانِ مَا ضَلُّوا عَنْهُ وَبِمَا خُصَّ بِهِ فِي شَرْعِهِ.

“Dahulu orang Arab dikenal sebagai sebaik-baiknya manusia dari akhlaknya karena apa yang tersisa di sisi mereka dari DIN (syari’at ajaran) Nabi Ibrahim a.s., mereka pun tersesat dari sebagian besar di antaranya maka diutus Rasulullahh –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- untuk menyempurnakan mahâsin al-akhlâq dengan menjelaskan kesesatannya dan dengan pengkhususan dalam syari’atnya.” (Muhammad bin ‘Abdul Baqi al-Zurqani, Syarh al-Zurqaniy ‘Alâ Muwaththa’ al-Imâm Mâlik, Kairo: Maktabah al-Tsaqafah al-Diniyyah, cet. I, 1424 H, juz IV, hlm. 404)

Al-Hafizh Ibnu Abdil Barr al-Andalusi sebagaimana dinukil oleh al-Zurqani menjelaskan bahwa masuk didalamnya keshalihan, dan kebaikan seluruhnya, Din ini, keutamaan, kehormatan, kebajikan (al-ihsân) dan keadilan, dan oleh karena itulah diutusnya Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- untuk menyempurnakannya. (Muhammad bin ‘Abdul Baqi al-Zurqani, Syarh al-Zurqaniy ‘Alâ Muwaththa’ al-Imâm Mâlik, juz IV, hlm. 404)

Maka bisa disimpulkan bahwa memahami makna akhlak dalam hadits di atas tak bisa dilepaskan dari konotasi Dinul Islam itu sendiri, dan ini diperkuat dengan penafsiran atas kalimat khuluq ‘azhiim dalam firman Allah ‘Azza wa Jalla:
وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٍ

“Dan sesungguhnya engkau benar-benar memiliki khuluq yang agung.”(QS.Al-Qalam 68:4)
Dan tentang tafsir ayat ini,

(Silahkan merujuk langsung ke kitab tafsir seperti Ibnu katsir dll maka insyaa Alloh Anda akan menemukan dalil Bahwasanya Akhlâq rosululloh adalah Al-Quran sedang kita tau Al-Quran adalah keseluruhan dari Din Islam sumber dari nya dan kita akan dapatkan Celaan bahkan perintah Alloh dalam Al-Quran untuk membunuh orang-orang kafir,celaan terhadap nya, menjauhi dan berhati-hati dari 'ulama suu dll)

"Akhlak dalam Islam:

Islam merupakan DIN, manhaj kehidupan yang mengatur segala aspek kehidupan manusia.
Akhlak merupakan bagian dari syari’at Islam, ia terikat dengan perintah dan larangan Allah. Jika akhlak tidak dipahami sebagai sesuatu yang terikat dengan hukum syara’, bisa jadi seseorang akan memuliakan dan menghormati penguasa kafir muharriban fi’lan yakni penguasa kafir yang memerangi Islam dan kaum muslimin secara nyata. Contoh kasus ketika si salul bahkan Obama dan sekutunya –la’natuLlaahi ‘alayhim- ketika mereka berkunjung ke Indonesia. Bukankah mereka dihormati oleh orang-orang yang menggambar gemborkan Akhlâq bahkan sebagian dari mereka ada yang memuji dan menyanjung si salul (raja arab murtad) sebagai muslim yang ber Akhlâq dan seakan-akan dihormati sebagai tamu agung padahal tangan mereka masih basah dengan lumuran darah kaum muslimin di Irak, Syuriah dan Afghanistan khususnya?!

Maka kami katakan
Rasulullah –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- diutus ke muka bumi dengan mengemban risalah yang agung, Dinul Islam yang merupakan manhaj bagi kehidupan.
Rasulullah Muhammad –shallallâhu‘alayhi wa sallam- sebelum menerima wahyu sudah dikenal sebagai seorang pemuda ber Akhlâq karimah yang jujur dan dapat dipercaya, maka beliau –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- digelari al-Amiiin, namun ketika berdakwah di tengah-tengah masyarakat Jahiliyyah Quraisy, beliau menghadapi berbagai tantangan, mengapa? Karena dakwah yang beliau sampaikan menyeru kepada akidah tauhid, penegakkan al-Islam di muka bumi, tidak berfokus pada perbaikan moral (Akhlâq yang difahami salah oleh orang-orang yang anti jihad dan anti KHILAFAH.) seperti syubhat yang digaungkan di mana di dalamnya ada pengabaian terhadap akidah dan penegakkan al-Islam kaaffah. Jika seandainya beliau hanya berfokus pada perbaikan moral seperti yang dikampanyekan dalam syubhat-syubhat tersebut, niscaya kaum kafir Quraisy tidak akan memerangi dakwah beliau, karena sebelum diutus mengemban dakwah pun, Muhammad –shallallâhu ‘alayhi wa sallam- sudah dipercaya sebagai orang yang ber Akhlâq karimah yang jujur –sebagaimana diungkapkan dalam banyak kitab Siroh.

Akhlâq islam pun tida sekedar simbol, dan masyarakat yang berakhlak Karimah sesuai dengan Al-Quran tida akan terwujud kecuali dari masyarakat yang perasaan dan pemikirannya islami, hal itu terwujud dengan pemahaman yang benar terhadap Al-Quran dan dengan penegakkan syari’at Islam kaaffah di tengah-tengah masyarakat (penegakan khilafah). Bagaimana bisa dikatakan berakhlak? Padahal riba merajalela, pergaulan bebas, zinah merebak dan angka kriminalitas lainnya tinggi di tengah-tengah masyarakat??!

Maka akhlak tidak bisa dipisahkan dari syari'at dan ia bagian dari syari'at Islam yang agung.

Wallohu ta'ala'alam

Sebagian besar artikel copas dari berbagai sumber.

Dikumpulkan dan ditulis ulang

--- Abu Hanifah Al irhabiy ---

NB:
Ditulis dan dikumpulkan sebagai bantahan kpd orang yg menjadikan hadits shohih yg berkaitan dengan akhlak lebih utama dan wajib untuk dipelajari dan di amalkan hari ini daripada berjihad utk menegakan kalimat tawhid dan menegakkan/membela KHILAFAH padahal sungguh hal itu adalah pengkhianatan kpd DIN ini bahkan kepada Alloh.
Tidakah kita perhatikan ucapan salaf yang mengucapkan:

من نزل بأرض تفشى فيها الزنى فحدَّث الناس عن حرمة الربا فقد خان الله ورسوله فكيف بمن حدث الناس فى اداب الطعام فى حين الامة تذبح و تحرق

Siapa yg singgah di satu tempat yg sedang merebak perzinahan lalu dia malah bicara di depan manusia tentang haramnya riba maka dia telah berkhianat kpd Alloh dan rosul Nya.
Lalu bagaimana dengan orang yang bicara tentang adab makan disaat kaum muslimin di sembelih dan di bakar?!

Dan ini juga ditulis agar mereka tidak menjadikan hadits sebagai justifikasi syubhat yang dengan nya mereka mencaci maki para mujahid dan muwahid yang mengkafirkan 'ulama suu (yang mereka menganggapnya sebagai 'ulama) dengan sebutan tak ber Akhlâq dan sematan2 buruk lainnya. BUKAN ditulis dalam rangka menolak penting nya Akhlâq Karimah.

Semoga Alloh senantiasa memberikan pemahaman yang benar kepada kita sesuai manhaj rosululloh dan para sahabatnya serta memberikan ke Istiqomahan kpd kita di atasnya.
Aamiin


*-* MILLAHIBRAHIM *-*
https://telegram.me/JALAN_YANG_LURUS

Sunday, 26 March 2017

MASIHKAH KALIAN MEMILIKI RASA CEMBURU TERHADAP DIEN INI?


Oleh: Abu Ayyas Dzahirulhaq

Allah 'azza wa jalla berfirman:

{أَلا تُقَاتِلُونَ قَوْمًا نَكَثُوا أَيْمَانَهُمْ وَهَمُّوا بِإِخْرَاجِ الرَّسُولِ وَهُمْ بَدَءُوكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ أَتَخْشَوْنَهُمْ فَاللَّهُ أَحَقُّ أَنْ تَخْشَوْهُ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ (13) قَاتِلُوهُمْ يُعَذِّبْهُمُ اللَّهُ بِأَيْدِيكُمْ وَيُخْزِهِمْ وَيَنْصُرْكُمْ عَلَيْهِمْ وَيَشْفِ صُدُورَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ (14) وَيُذْهِبْ غَيْظَ قُلُوبِهِمْ وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ (15) }

Mengapa kalian tidak memerangi orang-orang yang merusak sumpah (janjinya),padahal mereka telah keras kemauannya untuk mengusir Rasul dan merekalah yang pertama kali memulai memerangi kalian? Mengapakah kalian takut kepada mereka, padahal Allah-lah yang berhak untuk kalian takuti, jika kalian benar-benar orang yang beriman. Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tangan-tangan kalian, dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kalian terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman, dan menghilangkan panas hati orang-orang mukmin. Dan Allah menerima tobat orang yang dikehendaki-Nya. Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana"
(QS Attaubah:13-15).

Allah 'azza wa jalla memotivasi dan mengobarkan semangat kaum muslimin generasi pertama untuk memerangi kaum kafir qurays. Kemudian Allah menyebutkan tentang kejahatan kafir qurays sehingga mereka harus diperangi. Diantara kejahatan mereka adalah merusak perjanjian,berusaha keras mengusir Rasulullah dan memulai peperangan.Dengan semua kejahatan kafir qurays itu Allah bertanya kepada kaum muslimin, kenapa kalian tidak memerangi mereka?.

Allah pun menanyakan kepada kaum muslimin apakah keengganan mereka berperang karena takut kepada kaum kafir qurays, bukankah Allah yang lebih berhak untuk ditakuti?.Kemudian Allah menyebutkan tentang tujuan dari perintah perang itu.Yaitu,untuk mengazab dan menginakan orang-orang kafir dengan perantara tangan orang-orang beriman.Untuk menolong orang-orang beriman, melegakkan hati mereka dan menghilangkan panas hati mereka.

Perintah jihad dalam arti berperang di jalan Allah dalam surat Attaubah tidak pernah dimanshuh.Itu artinya perintah perang di jalan Allah menjadi syariat sepanjang zaman atas kaum muslimin dimana saja.Bahkan Rasulullah telah menyebutkan dalam hadits tentang akan adanya kelompok kaum muslimin yang terus menghidupkan syariat jihad hingga kelompok terakhir dari umat ini memerangi dajjal.

Tentang latar belakang dan tujuan dari perintah perang pada ayat di atas,mari kita komparasikan dengan keadaan hari ini!.Kejahatan kaum kafir qurays yang pertama disebut oleh Allah adalah melanggar sumpah/merusak perjanjian. Adapun kaum kafir zaman ini Kejahatan yang dilakukan diantaranya merusak hukum Allah,merusak kehormatan dienullah dan merusak fitrah kaum muslimin, merusak dien dan dunia kaum muslimin.Bagaimana orang-orang kafir tidak berusaha merusak hukum Allah,sementara mereka mencitrakan hukum Allah sebagai hukum yang kejam dan tidak sesuai dengan zaman modern?.

Kaum kafir juga merusak kehormatan dienullah.Diantara perbuatan mereka yang merusak kehormatan dienullah adalah,menjadikan syiar islam sebagai alat untuk melegalkan kekafiran.Mereka memanfaatkan ulama su' untuk mengeluarkan fatwa melegalkan kekafiran seperti demokrasi.Mereka pun merusak kehormatan dienullah dengan membandingkan dengan ajaran kekafiran seperti pancasila atau demokrasi.

Atau memanipulasi ajaran islam untuk dipaksakan sesuai dengan ajaran kekafiran seperti pancasila dan demokrasi.Yang lebih parah adalah melarang dilaksanakannya ajaran-ajaran islam jika tidak sesuai dengan ajaran kekafiran seperti demokrasi dan pancasila.
Kaum kafirin seperti para penguasa thoghut telah merusak fitrah kaum muslimin dengan menjadikan ajaran kekafiran sebagai pengatur kehidupan yang harus ditaati.Mereka telah merusak dunia dan agama kaum muslimin. Ini bukanlah Kejahatan ringan,dan Kejahatan ini tidak kalah berat dengan merusak perjanjian dengan kaum muslimin.

Allah menyebutkan kejahatan lainnya dari kaum kafir sehingga harus diperangi,adalah karena mereka berusaha keras mengusir Rasulullah. Dan hari ini Rasulullah telah wafat jadi tidak mungkin kaum kafir hari ini mengusir Rasulullah.

Orang-orang kafir pada hari ini memang tidak mengusir Rasulullah.Namun mereka mengusir (menyingkirkan) syariat yang dibawa oleh Rasulullah dari kehidupan manusia. Lantas mereka mengganti syariat tersebut dengan idiologi dan hukum buatan mereka.Lalu idiologi dan hukum tersebut dipaksakan untuk mengatur kehidupan kaum muslimin.

Kejahatan kaum kafir hari ini tidaklah lebih ringan dari mengusir Rasulullah. Bukankah mengganti syariat islam dengan ajaran demokrasi dan pancasila sama dengan mengusir (menyingkirkan) syariat yang dibawa oleh Rasulullah dari kehidupan?. Memberlakukan hukum buatan manusia dan melarang diberlakukannya hukum islam, bukankah itu sama artinya dengan mengusir hukum yang dibawa oleh Rasulullah?. Kaum kafir qurays dahulu mengusir Rasulullah secara fisik, dan kaum kafir sekarang mengusir Rasulullah dalam  bentuk menyingkirkan syariat yang beliau bawa dari kehidupan. Sungguh kedua perbuatan tersebut tidak berbeda dari sisi kadar kejahatannya.

Kejahatan yang lain dari kaum kafir qurays adalah memulai peperangan terhadap kaum muslimin.Dan kaum kafir hari ini tidak pernah berhenti untuk memerangi islam dan kaum muslimin. Setiap saat mereka memikirkan daya upaya untuk menekan islam dan kaum muslimin. Setiap upaya kaum muslimin untuk memperjuangkan tegaknya islam akan dihalangi oleh orang-orang kafir.

Kaum kafir mengerahkan seluruh potensi,sarana dan perangkatnya untuk mencegah setiap upaya dari kaum muslimin untuk menegakkan dienullah. Dari cara halus berupa pembodohan terhadap kaum muslimin,fitnah terhadap para pejuang syariat hingga cara keras berupa pengerahan angkatan perang, dilakukan oleh kaum kafir untuk menghalangi tegaknya dienullah.

Bahkan di banyak tempat di dunia ini, kaum muslimin dilarang untuk menampakkan identitas dan syiar agamanya.Hal inilah yang dialami oleh kaum muslimin Rohingnya di Myanmar, kaum muslimin Uighur di china,kaum muslimin di prancis dan yang lainnya.Jika kaum muslimin berani menampakkan syiar agamanya maka akan mendapatkan sangsi keras dari hukuman penjara,pengusiran hingga pembunuhan.

Di Indonesia kaum muslimin katanya mayoritas,namun selalu menjadi pihak yang dipecundangi oleh orang-orang kafir.Pelecehan terhadap ajaran islam berulang kali dilakukan oleh orang kafir. Bahkan bukan hanya sekali kaum muslimin dibantai oleh orang-orang kafir di negeri ini.Dan ketika itu semua terjadi, penguasa kafir negeri ini seolah melakukan pembiaran.

Telah banyak fakta tentang Kejahatan kaum kafir zaman ini terhadap umat islam. Dan Kejahatan-kejahatan tersebut tidaklah lebih ringan dari kejahatan kaum kafir qurays dahulu. Apakah masih belum cukup al qur'an dilecehkan oleh kaum kafir di negeri ini?.Apakah masih kurang peristiwa pembantaiab atas umat islam oleh orang-orang kafir di negeri ini?.

Sungguh ketika para muwahidin ditangkap,dibunuh atau dipenjarakan oleh kaum kafir,itu adalah bentuk pernyataan perang mereka terhadap umat ini.Dan tatkala para muslimah kita digiring ke penjara-penjara thoghut, itu adalah bentuk pelecehan terhadap kehormatan kita.Ketika kaum kafir mengatakan,'khilafah... No,Demokrasi.... Yes!,itu adalah salah satu bentuk pelecehan terhadap syariat islam.

Wahai para lelaki muslim!, Itu semua telah dan tengah terjadi di negeri kita dan juga di negeri lain. Lalu masihkah kita beranggapan bahwa berperang di jalan Allah belum tiba waktunya?.Perhatikan kembali ayat di atas!.Allah bertanya kepada kaum muslimin yang tak kunjung memerangi orang-orang kafir, padahal Kejahatan mereka telah begitu banyak atas islam dan kaum muslimin. Dan hari ini,apakah masih belum cukup kejahatan kaum kafir kepada kaum muslimin?.

Jika saja Rasulullah sholallahu 'alaihi wa salam menyebut dayyus (orang yang tidak punya rasa cemburu) atas orang yang tidak marah ketika keluarganya dilecehkan kehormatannya.Dan lelaki dayyus haram untuk mencium dan memasuki syurga. Lalu bagaimanakah jika seorang laki-laki muslim tidak memiliki rasa cemburu terhadap Allah,Rasulullah dan islam?.

Tidak marah ketika syariat islam dilecehkan, tidak marah ketika hukum Allah dan Rasul-Nya disingkirkan dari kehidupan manusia, tidak marah dengan penangkapan,pemenjaraan dan pembunuhan atas kaum muslimin oleh orang-orang kafir, itu semua contoh perilaku orang yang tidak memiliki rasa cemburu terhadap Allah, Rasulullah dan dien-Nya.

Maka apakah kalian masih memiliki rasa cemburu terhadap Allah Rasulullah dan Dien-Nya?.Ataukah rasa cemburu itu sudah sirna dari dalam diri kalian, sehingga kalian telah menjadi laki-laki dayyus?.

Jika kalian bukan laki-laki dayyus maka obatilah luka-luka kaum muslimin, buatlah dada-dada mereka menjadi lega.Dan jadilah kalian sebagai penoling dienullah, jadilah kalian sebagai laki-laki yang dijadikan perantara oleh Allah untuk menyiksa orang-orang kafir di dunia. Dan untuk itu semua kalian cukup dengan berjihad di jalan-Nya.Tapi ingat!,itu semua bisa kalian lakukan jika kalian masih memiliki rasa cemburu terhadap Allah, Rasul dan dien-Nya.

Wallahu musta'an
16 Jumadilakhir 1438 H


*-* MILLAHIBRAHIM *-*